Friday, February 17, 2012

Mengamati Perubahan Musim



季節とともに生きてゆくよろこび 四季のめぐりがきわめてはっきりと感じられる国に暮らすよろこび。それは刻々と変化する季節のあらわれ、その姿を生活の中にしっかりと取り入れ、たのしむことです。縦に長い日本列島、北海道の根釧原野に住む人と、南の八重山諸島に暮らす人の季節感は当然異なるのですが、大部分の日本人の暮らしは、共通感覚で結ばれています。

桜に遊ぶ日本の春 春には桜が咲きます。千年以上の樹齢をもつ老大樹から、やっと花をつけることが出来た若木まで、いたるところに桜の木があります。桜を日本人は単に「花」と呼ぶほどに、この木を愛し、親しんできました。桜の開花が近づくほどに、日本中の人びとの心が浮き立ってきます。花を待つ日々を経て、一花がひらけば、それを初花、初桜と呼んで愛で讃えます。二分咲、三分咲、そして満開が近づけば、花の下で家族、友人、仲間がごちそうを持ち寄って過ごす花見の準備が始まります。花見弁当、花見酒という言葉は昔からあるのです。
また、とりわけ女性たちは、花に逢いにゆくためのおしゃれに心を砕きます。和服に凝った時代は遠ざかりましたが、着るものに気を配る伝統は消えておらず、その衣服を花衣と呼んでいます。また居住地から離れた場所の桜を訪ねてゆくことを桜狩と言います。花狩とも言いますが、うきうきと心の弾む時間です。

桜をたのしむ方法はいろいろあります。桜の花を一日の縦の時間の中で観賞する日本語も美しいのです。朝桜は昇ってきた朝日に映える花の美しさ。夕桜は夕暮の光の中の桜花のたたずまい。そして夜桜の幽玄。闇に沈む花をより美しく引きたたせるために、花のほとりに火を焚いて、その優雅な空間を堪能する花篝という言葉もあります。

涼しさを演出する夏、色彩豊かな秋
夏がやってくれば、室礼を涼やかな感じに演出してゆきます。
風鈴を吊り下げたり、金魚鉢を置いたり。炎熱の庭やベランダには打水をします。庭の草木も人間も、ともに生き返る生活習慣、暮らしの知恵です。木綿 地で仕 立てた着物は浴衣。裏地がないので涼しく、素足に下駄を履いて出かけます。また6月前後には各地で蛍狩、蛍見が盛んになります。
そして真夏の夜空を彩るものは打上花火。江戸時代からこの大花火は人びとのたのしみでしたが、現在の日本は花火列島と化していて、全国津々浦々で趣向を凝らした花火大会が競って催され、地元の住民とともに、里帰りの人びと、観光客で賑わいます。さらに、日本列島にはいたるところに大小の滝が懸かっています。日光の華厳の滝、和歌山の那智の滝をはじめ、各地の滝は涼を求めて、滝見に集まる人びとで活況を呈します。滝見茶屋という休み処や滝見宿もあります。

そして秋がやってきます。花見、花狩に対して紅葉狩の季節。色づいた美しい楓その他の木々が山や渓谷で人びとを待っています。歴史のある古 社寺は多く紅葉の名所で、古い仏像や工芸美術品とともに、古社寺巡りの旅人の心をとらえます。月見、観月も行われます。同時に秋はマツムシ、スズムシなど 妙なる声を響かせてくれる虫の音をたのしむ虫聴きの会が開かれ、自宅でもスズムシを飼って、終夜その美声を堪能する人びとも多いようです。





季節をたのしむ知恵
木枯らしの冬が近づいてきます。年々雪の量は減っていますが、列島の北部と、日本海側の地域では雪の中の生活が続いています。雪で倒れたり折れたりしないように、庭木に雪囲いを施します。松を守る雪吊りという縄による保護は美しいフォルムで知られ、金沢などの名物です。雪見舟も出ます。雪見酒もたのしみです。古い日本家屋には障子の一部が開けられるようになっていて、ガラスを透して雪景色が眺められる雪見障子もあります。
かなり近代化のすすんでいる日本人の暮らしですが、根っこのところには、季節をたっぷりとたのしむ伝統と暮らしの知恵が生きつづけています。桜狩も雪見障子もみな「季語」[1]、それは日本語の中の宝石語なのです。著作権のないこの季語は誰でも自由につかえることはもちろんですが、逆に日本人の暮らしを支えてもきました。季語は長年にわたって、日本人が使いつづけ、磨きあげてきた言葉なので、ぴかぴかと光り、輝いているのです。季語を集めた書物が歳時記ですが、その内容は、時候・天文・地理・生活・行事・動物・植物などに分類されています。「歳時記は日本人の生活感覚と感性のインデックス」とも言われていますが、たしかに季語を知ることは、即ち日本人の暮らし方の伝統を知る有力な手がかりになると言っても過言ではありません。Kisetsu to tomoni ikite yuku yorokobi
Shiki no meguri ga kiwamete hakkiri to kanji rareru kuni ni kurasu yorokobi. Sore wa kokukokuto henka suru kisetsu no araware, sono sugata o seikatsu no naka ni shikkari to toriire, tanoshimu kotodesu. Tate ni nagai nipponrettō, Hokkaidō no Konsengen'ya ni sumu hito to, minami no Yaeyamashotō ni kurasu hito no kisetsu-kan wa tōzen kotonaru nodesuga, daibubun no nihonjin no kurashi wa, kyōtsū kankaku de musuba rete imasu.

Sakura ni asobu Nihon no haru
Haru ni wa sakura ga sakimasu. Sennen ijō no jurei o motsu rō taiju kara, yatto hana o tsukeru koto ga dekita wakagi made, itaru tokoro ni sakura no ki ga arimasu. Sakura o nihonjin wa tan ni 'hana' to yobu hodo ni, kono ki o aishi, shitashinde kimashita. Sakura no kaika ga chikadzuku hodo ni,nihonjū no hitobito no kokoro ga ukitatte kimasu. Hana o matsu hibi o hete, ichi hana ga hirakeba, sore o hatsuhana, hatsu sakura to yonde ai de tataemasu. Sanbu Saki, soshite mankai ga chikadzukeba, hana no shita de
kazoku, yūjin, nakama ga gochisō o mochiyotte sugosu hanami no junbi ga hajimarimasu. Hanami bentō, hanami sake to iu kotoba wa mukashi kara aru nodesu.

Mata, toriwake josei-tachi wa, hana ni ai ni yuku tame no oshare ni kokoro o kudakimasu. Wafuku ni kotta jidai wa tōzakarimashitaga, kirumono ni ki o kubaru dentō wa kiete orazu, sono ifuku o Hanai to yonde imasu. Mata oyaji kara hanareta basho no sakura o tazunete yuku koto o sakuragari to iimasu. Hanakari tomo iimasuga, ukiuki to kokoro no hazumu jikandesu.
Sakura o tanoshimu hōhō wa iroiro arimasu. Sakura no hana o tsuitachi no tate no jikan no naka de kanshō suru nihongo mo utsukushī no desu. Asa sakura wa nobotte kita Asahi ni haeru hana no utsukushisa. Yūzakura wa yūgure no hikari no naka no ōka no tatazumai. Soshite yozakura no yūgen. Yami ni shizumu hana o yori utsukushiku hiki tata seru tame ni, hana no hotori ni hi o taite, sono yūgana kūkan o tannō suru hana kagari to iu kotoba mo arimasu.

Suzushisa o enshutsu suru natsu, shikisai yutakana aki
Natsu ga yattekureba, shitsurei o suzuyakana kanji ni enshutsu shite yukimasu. Fūrin o tsuri sage tari, kingyobachi o oi tari. En'netsu no niwa ya beranda ni wa uchimizu o shimasu. Niwa no kusaki mo ningen mo, tomo ni ikikaeru seikatsu shūkan, kurashi no chiedesu. Momenchi de shitateta kimono wa yukata. Uraji ga nainode suzushiku, suashi ni geta o haite dekakemasu. Mata 6 tsuki zengo ni wa kakuchi de hotarugari, hotarumi ga sakan ni narimasu.
Soshite manatsu no yozora o irodoru mono wa uchiagehanabi. Edo jidai kara kono dai hanabi wa hitobito no tanoshimideshita ga, genzai no Nihon wa hanabi rettō toka shite ite, zenkoku tsutsuuraura de shukō o korashita hanabi taikai ga kisotte moyōsa re, jimoto no jūmin to tomoni, satogaeri no hitobito, kankō Kyaku de nigiwaimasu. Sarani, nipponrettō ni haitaru tokoro ni daishō no taki ga kakatte imasu. Nikkō no kagen'notaki, Wakayama no nachinotaki o hajime, kakuchi no taki wa ryō o motomete, Takimi ni atsumaru hitobito de kakkyō o teishimasu. Takimidjaya to iu yasumi sho ya Takimi yado mo arimasu.

Soshite aki ga yattekimasu. Hanami, hanakari ni taishite momijigari no kisetsu. Irodzuita utsukushī kaede sonohoka no kigi ga yama ya keikoku de hitobito o matteimasu.
Rekishi no aru ko shaji wa ōku kōyō no meisho de, furui butsuzō ya kōgei bijutsuhin to tomoni, ko shaji-meguri no tabibito no kokoro o toraemasu. Tsukimi, Midzuki mo okonawa remasu. Dōjini aki wa matsumushi, suzumushi nado myōnaru koe o hibika sete kureru mushinooto o tanoshimu mushi kiki no kai ga aka re, jitaku demo suzumushi o katte, shūya sono bisei o tan'nō suru hitobito mo ōi yōdesu.

Kisetsu o tanoshimu chie
Kogarashi no fuyu ga chikadzuite kimasu. Nen'nen yuki no ryō wa hette imasuga, rettō no hokubu to, Nihonkai-gawa no chiikide wa yuki no naka no seikatsu ga tsudzuite imasu. Yuki de taore tari ore tari shinai yō ni, niwaki ni yukigakoi o hodokoshimasu. Matsu o mamoru yukidzuri to iu nawa ni yoru hogo wa utsukushī forumu de shira re, Kanazawa nado no meibutsudesu. Yukimi fune mo demasu. Yukimi sake mo tanoshimidesu. Furui Nihon kaoku ni wa shōji no ichibu ga hirake rareru yō ni natte ite, garasu o tōshite yukigeshiki ga nagame rareru yukimi shōji mo arimasu.
Kanari kindaika no susunde iru nihonjin no kurashidesuga, nekko no tokoro ni wa, kisetsu o tappuri to tanoshimu dentō to kurashi no chie ga iki tsudzukete imasu. Sakuragari mo yukimi shōji mo mina "kigo"[1], sore wa nihongo no naka no hōseki-gona nodesu. Chosakken no nai kono kigo wa dare demo jiyū ni tsukaeru koto wa mochirondesuga, gyaku ni nihonjin no kurashi o sasaete mo kimashita. Kigo wa naganen ni watatte, nihonjin ga tsukai tsudzuke, migakiagete kita kotobananode, pikapika to hikari, kagayaite iru nodesu. Kigo o atsumeta shomotsu ga saijikidesuga, sono naiyō wa, jikō tenmon chiri seikatsu gyōji dōbutsu shokubutsu nado ni bunrui sa rete imasu. `Saijiki wa nihonjin no seikatsu kankaku to kansei no indekkusu'-tomo iwa rete imasuga, tashikani kigo o shiru koto wa, sunawachi nihonjin no kurashi-kata no dentō o shiru yūryokuna tegakari ni naru to itte mo kagonde wa arimasen.


Perubahan Musim adalah Salah Satu dari Kesenangan Hidup yang Sederhana.
Ada sesuatu yang menarik saat merasakan dan melihat perubahan musim, ketika musim itu memperlihatkan alam yang sangat berbeda. Ada kenikmatan khusus dalam menyambut setiap pergantian musim dengan perayaan tradisional dan gaya hidup. Kepulauan Jepang yang terbentang melewati garis lintang, menjadikan perbedaan dalam hal musim seperti yang terjadi di daerah Konsen Genya di Hokkaido berbeda musim dengan Kepulauan Yaeyama yang subtropis. Dengan kebiasaan dan pandangan hidup orang Jepang, memperlihatkan bahwa kebanyakan orang Jepang merasakan hal yang sama mengenai perubahan suasana alam.
Bunga Sakura merayakan datangnya musim semi
Bunga sakura bermekaran di musim semi. Pohon-pohon sakura banyak tumbuh di bagian negeri ini. Beberapa pohon yang berumur lebih dari seribu tahun, beberapa diantaranya baru cukup tua untuk menghasilkan bunga untuk pertama kalinya. Orang jepang menyebut sakura adalah "hana" yang berarti bunga. Diseluruh kepulauan Jepang ini, jantung berdetak sedikit lebih cepat ketika kuncup sakura mulai mekar. Masa penantian berlangsung tanpa akhir. Ini merupakan pemandangan yang menyenangkan saat melihat bunga pertama kali mekar. Kami mempunyai dua buah ungkapan saat khusus ini, yaitu hatsu-hana (bunga pertama), atau hatsu-zakura (skura pertama), Tidak lama kemudian sekitar seperlima dari
bunganya mekar nibu-zaki, kemudian tiga sepersepuluhnya sanbu-zaki. Ketika bunga-bunga yang mekar sudah hampir pada puncaknya, keluarga, teman, dan kolega bersiap-siap untuk berpiknik di bawah pohon sakura. Setiap orang selalu membawa kotak makan siang. Selama berabad-abad, kotak makan siang untuk menikmati mekarnya bunga sakura disebut hana-mi bento, dan minuman alkoholnya disebut hana-mi zake.

Para wanita mungkin akan memutuskan baju mana yang akan di pakai dalam acara pesta bunga sakura. Pakaina tradisional Jepang mungkin ketinggalan jaman dalam acara tersebut, tapi tradisi untuk berpakaian yang cocok masih tetap di perhatikan dalam segala suasana.





 
Furin digantung dekat jendela atau pintu, agar tertiup angin musim panas dan mendentingkan suara yang membuat kita merasa sedikit lebih sejuk.

Pakaian tersebut untuk peristiwa ini mempunyai sebutan tersendiri yaitu hana-goromo. Mengadakan perjalanan untuk melihat pohon sakura disebut sakura-gari atau hana-gari, kata-kata yang menandakan kegembiraan hari tersebut, karena gari berarti "mengejar".

Ada berbagai cara untuk menikmati mekarnya bunga sakura, dan sejumlah kata-kata dengan suara yang menyenangkan sehingga menjadi teringat saat mekarnya bunga sakura di suatu hari.Kelopak bunga sakura yang indah disinari oleh matahari terbit disebut asa-zakura (bunga yang mekar di pagi hari). Cahaya yang semakin temaram sebelum
malam tiba menciptakan suasana yang lain untuk yu-zakura (bunga yang mekar di senja hari). Dan pada malam hari yo-zakura bunga sakura yang mekar di malam hari, dengan yugen (misteri kesunyian). Untuk dapat menikmati bunga sakura di malam hari, kita bisa menyalakan api unggun hana kagari di dekat pohon dan menikmati saat keaajaiban alam lainnya terjadi.

Mendinginkan panasnya musim panas dan menikmati warna-warni musim gugur secara tradisional
Hari-hari musim panas dan lembab akan segera tiba, ada cara tradisional untuk menciptakan suasana yang sejuk dengan dentingan
bel furin yang tergantung dan bergoyang-goyang tertiup angin, ikan koki yang berenang di mangkuk kaca, air yang memercik berkilauan di taman. Pohon dan tanaman di taman dapat tumbuh subur meski udara panas, tetapi kita dapat mengulangi kebiasaan musim panas pada jaman dahulu dengan sangat bijaksana. Baju katun yukata yang tidak berlapislebih dingin daripada baju kimono yang lebih berat.

Alam menunjukkan keempat wajahnya
Kaki telanjang menggunakan sandal geta berjalan keletak-keletuk sambil menikmati daerah pedesaan, menikmati kunang-kunang, dan mungkin menangkap beberapa diantaranya, merupakan cara lain untuk melupakan udara panas di musim panas bulan Juni.

Langit di musim panas pada malam hari diterangi dengan kembang api yang berwarna-warni. Dimulai dari jaman Edo (1603-1867), salah satu kesenangan di musim panas adalah pertunjukan kembang api yang sangat besar, kini diseluruh kota kecil, pedesaan, dan seluruh negeri bisa menikmati kembang api menawarkan sesuatu yang berbeda untuk menyaingi tempat lainnya. Acara ini menarik perhatian penduduk setempat, perantau yang pulang kampung bahkan juga para wisatawan.
Kepulauan ini dihiasi dengan air terjun yang megah sekali, beberapa air terjun dengan suasana hangat. Air Terjun Kegon di Nikko dan Air Terjun Nachi di Wakayama mungkin adalah tempat terbaik dibandingkan dengan lainnya, karena air yang mengalir mengundang kita untuk mendinginkan badan dan mendapatkan kembali tenaga kita. Juga banyak menawarkan rumah-rumah penginapan dan kedai minum teh yang dibangun menghadap pemandangan air terjun yang indah.

Saat tiba musim gugur, kita berfikir tentang pergi kedesa menikmati alam dengan mata kita. Kali ini kita akan menikmati pohon maple yang berwarna merah dan kuning dan beberapa pohon lainnya, bukan mekarnya bunga sakura. Akan tetapi perasaan menanti perubahan

daun maple. Kuil dan tempat suci kuno bersejarah adalah salah satu tempat populer untuk para pengunjung yang ingin mencari waktu khusus di dekat patung patung Budha kuno atau beberapa karya seni yang mengagumkan.

Malam hari dimusim gugur adalah waktu untuk mengagumi bulan dan mengadakan pesta menikmati bulan. Atau mendengarkan suara serangga yang memikat seperti jangkrik matsu-mushi dan suzu-mushi. Para penggemar memelihara suzu-mushi dalam sangkar di rumah, untuk menikmati suara alaminya yang indah berbunyi sepanjang malam.



Taman Kenrokuen di Kanazawa, Propinshi Ishikawa. Terlihat jalinan tali Yuki zuri yang melindungi pohon pinus dan cabangnya dari kerusakan setelah hujan salju yang besar. Daerah Kanazawa terkenal oleh volume saljunya yang sangat besar. Tali yang tegang menambah unsur tegang pada tanaman, bahkan membuatnya menjadi lebih indah.


Kepekaan tentang musim untuk kesenangan yang sederhana
Tidak lama kemudian, angin musim dingin menandakan kedatangan musim dingin. Kelihatannya semakin sedikit salju yang turun setiap tahunnya, tetapi di bagian utara kepulauan Jepang dan beberapa daerah yang menghadap Laut Jepang masih cukup banyak salju yang turun sehingga perlu untuk melindungi pohon di taman dari kerusakan. Jalinan tali Yuki zuri yang dipasang di atas pohon pinus, menolong mencegah pohon tumbang dan melindungi dahannya agar tidak patah, sambil menciptakan karya seni yang indah pada saat bersamaan. Yuki zuri di Kanazawa yang hujan saljunya tebal, adalah contoh yang terkenal. Perahu-perahu berlayar untuk menikmati hujan salju dengan cara yang berbeda.

Yuki-mi zaké (sake untuk menikmati salju) menawarkan kenikmatan lainnya. Rumah-rumah kuno mempunyai shoji (pintu geser yang ditutupi kertas), tetapi kertas tersebut menghalangi pandangan untuk melihat keluar. Hal ini dapat ditanggulangi dengan memasang sebidang kaca disebagian shoji, ketika kita ingin melihat keluar, kita tinggal mengeser shoji tersebut menjauhi kaca. Jenis shoji ini disebut yuki-mi shoji.

Gaya hidup orang Jepang telah berubah sejalan dengan waktu,  tetapi jauh didalam sana masih ada sumber tradisi dan pengetahuan yang dapat kita mabil untuk dapat benar-benar menikmati perubahan musim. sakura-gari, yuki-mi shoji dan banyak kata lainnya yang mengekspresikan perubahan alam adalah kata musiman yang biasa di sebut kigo[1].

Kata-kata ini menambah kosa kata bahasa Jepang, dan karena tidak dilindungi dengan hak cipta, setiap orang dapat menggunakannya dalam tulisannya sendiri. Selama berabad-abad, kigo telah dipergunakan dan mempunyai pesona yang penuh getaran dan puitis yang menambah suasana tradisional bagi kita. Sebuah buku referensi yang berjudul saijiki mengandung kumpulan kata-kata yang terdaftar seperti waktu dalam setahun, astronomi, geografi, kehidupan sehari-hari, peristiwa budaya, hewan dan tanaman. Pendapat seorang penyair bahwa saijiki sebenarnya adalah panduan terhadap sensibilitas dan perasaan orang Jepang. Bagaimanapun, mempelajari keigo baru akan memberikan pandangan dari dalam secara langsung tentang gaya hidup tradisional orang Jepang.

[1] Kigo adalah kata musiman yang digunakan dalam puisi haiku dan bentuk sastra lainnya untuk menciptakan gambar dan mengekspresikan emosi khusus untuk salah satu dari keempat musim. Sebuah keigo dapat berarti fenomena alami, cuaca, hewan, tanaman atau beberapa kebiasaan, makanan, atau minuman untuk musim atau bulan tertentu.



Copyright © arqu3fiq 2011

6 comments:

  1. foto fotonya tak jauh beda dgn suasana di kampungku sini Ar :)

    ReplyDelete
  2. jepang memang unik....
    tu pake huruf aneh maksudnya sumber asli dari artikrlnya kah..??
    :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu huruf jepang, jika komputer anda tidak terinstal bahasa jepang tidak akan bisa membaca font jepang. Terima kasih.

      Delete
  3. walahhh, saya ngga bisa baca tulisannya -,-"
    hahahaha

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...