Saturday, July 21, 2012

Jangan Ganggu Aku

S
udah lama aku tidak menengok rumahku ini, pasti dengan alasan klise "sibuk" sehingga tidak terawat blog ini. Tapi memang tahun ajaran baru ini rutinitas seabrek. Dari ngurusin percetakan buku "Minna no Nihongo" sampai ngurusin tamu dari 3A Network Jepang. Dooh...mumet.

Yang paling utama adalah urusan pribadi, dimana orang lain tidak bisa mengganggu gugat urusan pribadi kita. Dengan kata lain sudah di pasang stiker bertuliskan "Privacy" sehingga orang lain tidak berani mengganggu urusan pribadi seseorang. Terkecuali orang yang tidak punya etika sama sekali, sudah tahu bukan jam kantor masih aja telpon dan SMS. Pasti gue rijek dan tidak gue balas tuh SMS.


Kalau sudah menyangkut masalah "privacy" jangankan di ganggu, di ajak ngobrol saja susahnya minta ampun. Rasanya sudah nggak mood lagi untuk ngobrol seperti sedang ngobrol sama rentenir yang suka menagih-nagih hutang kartu kredit lewat telpon. Bikin telinga rasanya mau pecah saja, dan mulut seperti terkunci tidak bisa mengeluarkan satu kata pun.

Kalau sudah begitu jalan yang di tempuh komunikasi lewat e-mail, lebih mudah dan nyaman. Kita bisa menuliskan ratusan kalimat dan menyusunnya sedemikian rupa sehingga semua unek-unek bisa tersampaikan. Intinya kita tidak bosan dengan suara dari seberang telpon di sana.

Intinya gue sekarang kapok nyebarin nomor HP gue ke klien (serasa kayak artis aja gue) bukan begitu, karena mereka-mereka yang tidak punya aturan tetap saja mengubungi dan tidak tahu gue sedang apa saat itu. Pernah gue dalam keadaan sedang sekarat eh...ada telpon dari kutu kupret, dan bodohnya kenapa gue angakat tuh telepon, dan sekarang kalau ada telpon dengan nomor yang tidak gue kenal alias anonim gak bakalan gue angkat yang ada malah gue silent biar gak budeg telinga gue mendengar lengkingan rington kayak TOA. Dan Alhamdulillah kantor sudah dibelikan HP sendiri buat urusan kantor, sehingga semua SMS dan Telpon dari klien aku alihkan ke nomor Ponsel kantor yang baru.

Ternyata tidak berhenti di situ saja. Mereka masih saja menghubungi nomorku. Padahal sudah aku kasih nomor HP kantor yang baru. "Apa sih maumu?" Hehehehe...
Ternyata...mereka menghubungi nomor HP kantor yang baru lama tidak mendapat respon, apalagi SMS jadi ya lama balasannya. Kalau SMS itu di kirim oleh kutu kupret sore hari ya pasti di balas besok pagi pas masuk kantor.

SMS boleh di buka oleh siapa pun orang di kantor, jadi kalau SMS di tujukan ke pada saya langsung di kasihkan ke saya lalu segera saya balas. Tapi kalau pas di buka oleh orang kantor dan SMS itu bukan di tujukan untuknya sendiri kadang suka kelupaan ngasihkan ponsel itu ke orang yang di tujukan oleh SMS tersebut. Langsung aja di taroh di meja, sehingga harus rajin ngecek inbox sewaktu ingat dan melihat ponsel kantor di atas meja. Agak ribet memang tapi itulah jalan aman menghindari kejaran para fans. Uhuk...uhuk...

Paling tidak sekarang gue aman dari serbuan teror yang nggak jelas itu. Gue aman menikmati istirahat di rumah. Kalau pun masih ada satu dua SMS, ya paling gue ignor nunggu besok pas jam kerja gue balas. Biar ngerti kalau "Privacy" itu emang tidak boleh di ganggu gugat. "Heeeemmmm....jangan ganggu ya, gue mau tidur."


23 comments:

  1. hahahahaa bagi no nya dong...
    buat apa?
    buat di kasih lagi ke orang...
    hahahaha..............

    ReplyDelete
  2. hahaha.. gw sih udah lama pake cara punya dua nomor hape, yang satu nomor yang gw sebar2, klo lg ga mood gw matiin. yg satu nomor temen2 deket & keluarga yang selalu nyala 24 jam wkwkwk

    ReplyDelete
  3. hehehe

    tetep semangat ya baaang!
    jangan mau kalah sama hal-hal di sekitar!

    hehe ^^

    *cuma bisa ngasih semangat*

    ReplyDelete
  4. pake sms center aja kayak di kantor ku tuh .. aman jadinya .. mau bales sms ke client juga gampang, tinggal ketik di sms center kayak bales e-mail

    ReplyDelete
  5. Bang saya ajarin bahasa jepang dong.. pengen deh bisa belajar bahasa jepang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya remove komen selanjutnya, coz ada no HP nya.
      sulit kalau belajar lewat SMS tanganku kriting nulisnya.

      Delete
  6. Yang sabar yah... Lagian kapan lagi kan jadi artis gitu.... Hehehe

    ReplyDelete
  7. kalau business man kudu punya dua nomer, satu untuk keluarga/teman satu untuk bisnis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya bukan Bisnis Man. Jadi tidak perlu banyak-banyak Ponsel.

      Delete
  8. aku sekarang lebih suka pake satu nomor untuk bisa dihubungi walaupun sekarang pake 2 smartphone. jadi kalo hape yg buat dihubungi aku matikan, berarti gak bakal ada yang bisa menghubungi aku karena smartphone yang satu nomornya cuma aku yang tau... hahahaha

    ReplyDelete
  9. aku mah belum pernah punya HP Ar, jadi ya nggak ngeh sama sms an apalagi gangguan sms :)

    btw, aku kirim surat sdh sampai apa belum ya ?

    ReplyDelete
  10. Privacy memang tidak bisa diganggu gugat ya. tapi kalau smsnya ditutup masih dibalaskan klo kirim pesan lewat surat dari kantor pos. hehehe
    posting unik yang keluar dari fakta unik juga sepertinya. thanks

    ReplyDelete
  11. eh btw kenalan dulu deh sebelum berkomentar lebih jauh :)

    ReplyDelete
  12. iya mas terkadang ada yang seperti itu, saat kita tidur tengah malem ada aja yang nelpon...

    ReplyDelete
  13. tampknya komen saya belum di bales yah ? absen lagi deh

    ReplyDelete
  14. Maaf saya kesulitan online coz di desa sinyalnya nyaris tidak ada, jadi tidak bisa online, mati gaya. maklum lagi mudik di desa.

    ReplyDelete
  15. wah ini benar benar curhat masalah prifasi yang terganggu. iya, makin mudah teknologi makin kita ga punya prifasi, slalu aja di gangu lewat apapun. heheheh. bagi nomernya dong. hahahaha

    ReplyDelete
  16. suasana di desa semoga bisa menenangkan hati ya mas :D

    ReplyDelete
  17. wihh bro. udah lama ngak update blog nya. apa kabar bro.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...