Friday, September 19, 2008

Sabar 我慢

LemasPusa dapat setengah bulan tambah malez aja bangunya (perasaan dari awal puasa sudah malez deh…) ;-) bangun tidur untuk sahur aja mata rasanya sepet banget, dah gitu lupa nyalakan alaram ponsel lagi, akhirnya bangun dengan suara teriakan kakak.

Kakak : “BANGUN…SAHUUURRR!!!” (Kyak suara speaker)
Gw : (Suara memelas) “Iyè denger, nih juga bangun” Huft… 「どうしたの?断食(だんじき)とき、毎日そのような起き方。」

Bangun dengan jalan gontai menuju kamar mandi, “byur…byur” muka segar kembali. Langsung melahap makanan yang sudah di sediakan kakak. Abis sholat subuh gw langsung balik molor lagi “lumayan masih ada waktu untuk tidur” kali ini alaram ponsel bener-bener gue seting biar ngak telat ngantor.「Huft…とても眠(ねむ)いだ。」

Jalan menuju kantor berliku-liku (kayak di pegunungan aja mas?). Polisi pada hari-hari menjelang hari raya, dikerahkan untuk mengamankan lalin di tiap sudut jalanan kota Surabaya yang macet pol (Maklum kota terbesar ke-2 setelah Jakarta).

Akhirnya nyampè kantor juga. Setelah nyalain komputer gue baca note yang gue tempelin kemari di depan monitor. “oh my god!!! Ini hari jum’at gue harus segera mengambil bukti transfer di salah satu klien” Duh… klien gue yang satu ini ribet banget, bukti transfer gue suruh nge fax in aja kagak mau, alasanya “prosedurnya emang begini mas! Harus di sertakan bukti TT dari kami” Huft… pa boleh buat, akhirnya gue harus ngalah harus mengambil bukti transfer itu.
断食(だんじき)なので我慢(がまん)してくれよ。

Sbar sabar sabar dan sabar.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...