Wednesday, October 3, 2012

Mengalah Itu Lebih Baik

M
endengar maraknya berita tawuran di TV gue jadi teringat masa SMA dulu. Gue itu orangnya yang anti tawuran banget, gue anak baik-baik tidak suka yang namanya tawuran. Terserah gue mau di katain anak banci atau penakut lah kagak masalah, asal elu jangan senggol gue aja. Jadinya "SEBA" Senggol Bacok aja nantinya. Gaswat!

Gue yakin dan seyakin-yakinnya kalau gue tidak punya musuh karena gue tidak suka ikut geng tawuran di sekolah SMA gue dulu. Tapi sewaktu pas gue nunggu angkot untuk pulang dari sekolah karena waktu itu gue tidak bawa motor karena motor lagi di pake orang rumah. Tiba-tiba gue di samperin sekitar kurang lebih lima anak. satu anak badannya tinggi dalam hitungan detik nonjok gue. "JROOOTTT" badanku terhunyung gontai, kepala langsung pusing mata berkunang-kunang.

"Heh...gue salah apa? elu tiba-tiba nonjok gue!" Teriak gue agak gemetar ketakutan. Jelas saja gue ketakutan setengah mati. Dari dulu gue kagak pernah dapat jotosan gratis seperti ini dan apalagi gue sendirian gak ada teman.

Mengetahui gue tidak berani melawan dan badanku gemetar, salah satu anak dari kelompok tersebut yang badannya kurus kecil mencegah untuk tidak menonjok gue lagi. Kemudian dia berkata "elu jangan berani-berani dekatin dia, apalagi bonceng dia". Lalu tanpa di suruh kelima anak yang menyerangku tadi nylonong pergi begitu saja tanpa ada bebaban. Gue bengong seketika dan berfikir apa maksud perkataan anak tadi.

* * *
Diam Bukan
Berarti Pasrah
dan
Mengalah bukan
berarti kalah

Besoknya gue mulai berfikir jernih lagi. Gue harus cari tahu apa maksud perkataan kemarin. Setelah gue selidiki ternyata anak yang nonjok gue kemarin itu suka pada cewek yang aku barengi pulang naik motor.

Jadi begini, gue sekolah waktu itu bawa motor. Secara jaman-jaman segitu anak SMA bawa motor masih langka dan wah karena bawa motor ke sekolah. Gue waktu itu kelas tiga sedangkan gadis itu sebut saja bunga (kasihan ya yang punya nama asli bunga selalu di jadikan nama samaran meski imejnya jelek atau tidak) kelas satu. Rumah gue nglewatin desa rumah bunga berada. Jadi dari pada jok motor ku kosong sia-saia aku tawarkan pada dia gue ajak bareng lumayan kan dari pada dia himpit-himpitan naik angkot.

Selidik punya selidik ternyata ada mata-mata di kelas bunga yang disuruh sama cowok yang nonjok gue kemarin. Kayaknya tuh cowok suka sama si bunga tapi bunga tidak merasa kalau dia di sukai cowok itu dan cowok brengsek tersebut bukan dari satu sekolah, melainkan anak dari sekolahan STM di kota, Sedangkan Sekolah gue ada di kecamatan. Gue tahu itu ketika gue satu angkot sama berandalan itu dan gue melirik badge yang nempel di bajunya dan kayaknya dia tahu siapa gue dan lirak-lirik nglihatin gue. Mungkin dia mikir "bukankah anak ini yang pernah gue tonjok dulu" masa bodoh gue acuh gak merhatiin dia lagi, gue alihkan pandangan mata gue ke jalan raya.

Sejak kejadian itu gue bener-bener kapok tidak mau mendapat masalah lagi. Akhirnya gue jadi cuek sama bunga seolah-olah gue gak pernah kenal dan gak pernah ospek dia. Gue akhirnya memilih untuk aman dan menghindari anak yang berkelompok yang merasa tidak gue kenal. Gue trauma dengan tojokan di muka gue. Seumur-umur baru sekali ini gue di tonjok tepat sasaran di muka gue. Maaf ya gue bukan pengecut yang lari dari masalah, tapi gue pilih amannya saja demi kesalamatan diri sendiri. Gue tidak peduli yang orang lain katakan terhadap gue, yang penting gue selamat.


19 comments:

  1. wah wah ... kasihan sekali dirimu bang :-)
    ane juga ga suka berantem gitu bang :D

    ReplyDelete
  2. walah cowok kok begitu amat ya. bilangin ma tu cewek jangan ndeket ma cowok gituan. nan kalau cemburu ceweknyapun bisa ditonjok juga kali ya. hehehe

    btw . mengalah memang ciri dari orang bijak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah...namanya juga sifat manusia berbeda-beda. Biarin saja lah.

      Amin semoga kita semua menjadi manusia yang bijak.

      Delete
  3. hehehe ya gitu deh
    jaman dulu kalo pake motor tuh gampang banget cari penumpang yang manis manis ya..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyo...eman kosong isi ae karo cewek-cewek nganggur, akhire gue kena jotos. Hahahaha...

      Delete
  4. mungkin ada baiknya juga mengalah, kan cewek nggak cuma 1 lebih baik cari yang lain dan aman...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener Bang agus setuju dengan pendapat anda.

      Delete
  5. Replies
    1. Iya mbak, ngalah adalah ciri khas manusia yang nrimo ing pandum.

      Delete
  6. Bener lebih baik mengalah dan menang daripada babak-belur.... namanya berpikir strategis :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah...apa kabar mbak Feli. Bener sekali enak ngalah dari pada babak belur untuk yang kedua kalinya.

      Delete
  7. setuju, mas'e... mengalah emang lebih baik untuk beberapa hal, yah seperti kasus ini.... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bwahahahaha...pasti kasus ini terjadi juga pada dirimu ya Nuel?

      Delete
  8. Replies
    1. Seru mbak, korbanya saya. Bonyok deh muka gue.

      Delete
  9. daripada diisi cewek, mending diisi kambing... (keseringan lewat jambangan, sby)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...