Friday, March 30, 2012

Sepeda Unik




Ini dia penampakan sepeda uniknya.
foto diambil di teras depan rumah

Sebagai manusia nomaden kadang saya setiap dua minggu sekali selalu pulang ke negara desa asal saya. Dulu sewaktu jaman kuliah hampir tiap minggu selalu pulang ke desa. Tapi sekarang saya membatasinya untuk pulang ke desa satu bulan sekali.

K
adang setiap saya pulang ada saja kehebohan yang terjadi. Dalam artian sesuatu yang unik selalu saya temukan di desa. Kebetulan tetangga samping rumah saya bekerja di bengkel. Dengan kemampuan yang dimilikinya sepeda biasa saja yang sudah tidak terpakai dirubahnya menjadi sepeda unik yang bisa di pakai.

Waktu itu sore hari, sepeda tersebut dipakai seorang anak yang tidak saya kenal tiba-tiba meluncur dengan sepeda unik tersebut. Saya yang waktu itu sedang berada di ruang tamu segera berlari keluar melihat dengan jelas wujud penampakan sepeda unik tersebut. Saya terkagum-kagum bagaimana caranya menaiki sepeda tersebut. Saya mengehentikan anak tersebut meski saya tidak kenal anak siapa tersebut dan namanya siapa, karena saya jarang berada di desa jadi tidak mengetahui perkembangan orang baru. Ternyata ada tetangga saya yang mempunyai sepeda unik tersebut keluar dan mengatakan kalau sepeda tersebut buatannya sendiri.

Amazing...saya terkagum-kagum sama idenya. Lantas saya mencoba untuk menaiki sepeda tersebut. Untuk menaiki sepeda tersebut saya harus nyari pagar tembok yang tingginya bisa mencapai sadel sepeda tersebut, untung teras di depan rumah saya ada pagar yang saya maksudkan tadi. Saya agak ragu untuk menaikinya karena takut terjatuh, masalahnya sepeda itu tidak dilengkapi dengan rem tangan. Lantas bagaimana kalau ingin berhenti? otak ku berfikir keras ternyata pedal sepeda tersebut bersistem terpedo, istilah terpedo yaitu pedal tersebut bila kita hetikan akan ikut berhenti putaran roda tersebut. dengan syarat harus dengan secara perlahan cara menghentikan pedal tersebut. Kalau dihentikan mendadak bisa-bisa saya yang jatuh tersungkur dari atas sepeda yang menjulang tinggi tersebut.

Sewaktu berhenti saya juga mencari pagar untuk pijakan kaki saya supaya tidak terjatuh. Sungguh berdebar-debar mencoba sepeda unik ini. Sayang tidak ada yang memotret saya sewaktu naik sepeda. Jadi akhirnya saya yang memotret anak tersebut. Huft...sungguh pengalaman yang mendebarkan.

Apakah sobat blogger pernah naik sepeda unik seperti itu? atau pernah naik sesuatu yang menegangkan?


22 comments:

  1. kalo jatuh gmn tuh...???

    naiknya jg bingung tuh...
    :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau jatuh ya tersungkur. Naiknya cari pijakan yang setara dengan tinggi sepeda tersebut.

      Delete
  2. hihi..benar2 unik..
    iya kalo cara naiknya gimana?

    ReplyDelete
  3. jadi ceritanya sukses atau gak naikinnya?

    ReplyDelete
  4. kayanya harus naek tangga dulu tuh baru bisa haha
    di tunggu ya kunjungan baliknya

    ReplyDelete
  5. sampean ontheler juga mas?
    wakakak
    di kantor banyak yang ontheler mas,wakakakak :D
    sepeda saya ada dirumah,,
    g dibawa ke kos,,
    jadi pengen bawa sepeda

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan bro, aku bukan ontheler. Itu pas di kampung aja koq.

      Delete
  6. wek kek kek kreatif banget ne sob. njuk piye cara naikinnya. hahahaha. mantab ne.

    ReplyDelete
  7. unik memang tapi ga cocok untuk dipakai sehari-hari

    ReplyDelete
  8. bukan unik...tapi serem tuh sepedanya

    ReplyDelete
  9. waduuuch naek nya pakek tangga dulu itu ya hehehehe....

    ReplyDelete
  10. sebenernya sepeda kayak ginian banyak di jogja, malah lebih tinggi dan aneh-aneh juga bentuknya..

    hemm ada-ada aja yah kadang orang nyiptain sesuatu.

    ReplyDelete
  11. yang pasti bakal sulit digowes pas jalanannya menanjak... hehehe

    ReplyDelete
  12. yang sulit itu turunnya mas. Nggak berani.
    ibarat pepatah "bisa naik, nggak bisa turun"

    ReplyDelete
  13. ide sempurna kalau tuh sepeda dikasih mesin....hahahaha :D

    ReplyDelete
  14. sampai sekarang, saya masih belum nemukan jawabannya: "Gimana kalo pas di perempatan lampu merah? Apa harus pegangan tiang lampu merah itu ya?" hehe Unik banget

    ReplyDelete
  15. kalau lihatnya sih pernah di Jogja malah di kota banyak banget tuh kayaknya ada komunitasnya... aku juga heran emreka jalannya di kota yang banyak mobil dan motor.. kalau pas lampu bangjo nyala merah masak berhenti disamping mobil ha ha ha

    ReplyDelete
  16. kwkwkwkwkw.... itu kalau jatuh dari sepeda... rasa sakitnya terasa banget. akwkakwakwa

    ReplyDelete
  17. kunjungan gan .,.
    bagi" motivasi
    kegagalan bukanlah akhir .,.
    kesuksesan juga bukan akhir .,.
    tapi proses merupakan cerminan akhir .,.
    di tunggu kunjungan blik.na gan.,

    ReplyDelete
  18. ditunggu.kedatangannya di sby...
    tuh sepeda ena'bgtt lok_ lok gie d.j ada pohon mangga gak perlu repot turun ...sung aj metik.hakkkhaxhahah_berguna bgttz..

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...